Korem 131/Santiago Gelar Kegiatan Peringatan Hari Juang Kartika TNI AD Tahun 2017 di Provinsi Gorontalo

Korem 131/Santiago Kali ini menggelar kegiatan Perayaan Hari Juang Kartika di Wilayah Provinsi Gorontalo. Hari Juang Kartika TNI AD diperingati setiap tanggal 15 Desember oleh TNI AD untuk mengenang Pertempuran Ambarawa tahun 1945 yang merupakan perjuangan para Tentara Keamanan Rakyat (TKR) yang dipimpin oleh Jenderal Soedirman sehingga melahirkan semboyan yang kita kenal dengan istilah “Rawe-rawe Rantas Malang-malang Putung” yang artinya adalah “Patah tumbuh hilang berganti”. Kegiatan peringatan Hari Juang Kartika ini terus dilaksanakan setiap tahunnya oleh TNI AD untuk melestarikan Sejarah bahwa Kemerdekaan Indonesia diperoleh dari hasil perjuangan para Pejuang pembela Tanah Air dengan harapan kita sebagai generasi penerus bangsa mampu menjaga Kemerdekaan bangsa Indonesia ini serta dapat menumbuhkan Cinta terhadap Tanah Air dan bela negara. Para Pejuang Kemerdekaan mengorbankan darah dan nyawanya untuk mempertahankan Tanah Air dan kedaulatan NKRI dari tangan Asing (Penjajah) maka sudah menjadi kwajiban kita setiap Warga Negara Indonesia untuk selalu menjaga kedaulatan Indonesia sebagai pertahankan walau sejengkal tanah air milik kita bangsa Indonesia.

Rangkaian Kegiatan Peringatan Hari Juang Kartika yang diselenggarakan oleh Korem 131/Stg  di Wilayah Provinsi Gorontalo diselenggarakan dalam berbagai bentuk kegiatan Bhakti Sosial yang dilaksanakan oleh satuan Kodim 1304/Gorontalo yaitu meliputi kegiatan :

  1. Donor Darah
  2. Khitanan Massal Gratis
  3. Operasi Katarak Gratis
  4. Pengobatan Massal Gratis
  5. Pemberian santunan kepada Warakauri, Veteran dan Pejuang
  6. Doa bersama Masyarakat Lintas Agama

Acara Puncak Kegiatan Hari Juang Kartika TNI-AD tahun 2017 di wilayah Provinsi Gorontalo ditandai dengan kegiatan Upacara Peringatan Hari Juang Kartika yang digelar di Lapangan Sport Center David-Tonny Limboto Kab. Gorontalo dengan Mengusung Tema : “Manunggal Dengan Rakyat TNI – AD Kuat yang dihadiri + sebanyak 1500 Orang.

Danrem 131/Santiago Brigjen TNI Joseph Robert Giri, S.I.P, M.Si bertindak sebagai Irup dalam kegiatan Upacara Puncak HJK tahun 2017 di Provinsi Gorontalo. dalam kegiatan ini turut hadir sebagai tamu undangan Ytu :

  1. Dr. Drs. H. Idris Rahim, MM (Wakil Gubernur Gorontalo)
  2. Kombes Pol Drs. Eko Sukrianto (Waka Kapolda Gorontalo)
  3. Kol Inf Sarat Monang Saragih (Danbrigif 22/ Oms)
  4. Letkol Laut Andi Anom Wibowo (Danlanal Gorontalo)
  5. Letkol Inf Dadang Ismail Marzuki S.Ip (Dandim 1304)
  6. Mayor Lek Edi Nurhidayat (Kasi Ops Danstradar 22/ Kwd)
  7. Bpk. Anas yusuf (Wakil Bupati Boalemo)
  8. Para Bupati / Walikota mewakili Se Prov Gorontalo.
  9. Para Karo,Kabag Polda Gorontalo.
  10. Para Kapolres Jajaran Polda Gorontalo.
  11. Para SKPD/ OPD Prov Dan Kab Gorontalo.\
  12. Para Danyon Jajaran Brigif 22/ Oms
  13. Para Purnawirawan TNI AD.
  14. Para tokoh Agama,Masarakat dan Adat Se Gorontalo.

D. Susunan Pasukan Upacara sbb :

  1. 1 SST Pama
  2. 1 SSR Duaja
  3. 1 SST Korsik Pol
  4. 1. SSY Kodim 1304/ Gtl
  5. 1.SSY Yonif 713/ SST
  6. 1 SSY Yonif 715/ Mtl
  7. 1 SST Lanal
  8. 1 SST Satradar 22/ Kwd
  9. 1 SSY Brimob Polda Gorontalo.
  10. 1 SSY Sabhara Polda Gorontalo.
  11. 1 SST Satpol PP
  12. 1 SST Gabungan Basranas Tagana.
  13. 1 SST Siswa SMA Taruna.

Dalam kegiatan Upacara Peringatan HJK TNI AD Tahun 2017 yang diselenggarakan oleh Korem 131/Stg di Wilayah Provinsi Gorontalo dibacakan Amanat Kasad Jenderal TNI Mulyono oleh Danrem 131/Stg selaku irup ytu sbb:

 

1. Mengawali amanat ini, saya mengajak seluruh prajurit, ASN dan Keluarga Besar TNI AD untuk menundukkan kepala sejenak, mengenang jasa para pahlawan dan pendahulu yang telah melahirkan serta membesarkan TNI Angkatan Darat, seraya berdoa semoga amal bakti dan perjuangannya diterima dan dicatat sebagai amal ibadah oleh Tuhan Yang Maha Esa, Tak lupa penghormatan dan penghargaan yang tinggi juga kami sampaikan kepada para sesepuh dan senior, baik yang dapat hadir di sini maupun tidak, yang telah memberikan dharma baktinya demi kejayaan TNI, Bangsa dan Negara hingga saat ini.
Atas nama pribadi dan Kepala Staf Angkatan Darat, saya mengucapkan “Selamat Hari Juang Kartika “Dirgahayu TNI Angkatan Darat” kepada segenap Prajurit dan ASN Angkatan Darat beserta keluarga dimanapun berada dan bertugas.

2. Dengan diiringi ucapan terima kasih yang tulus dan apresiasi yang setinggi-tingginya, disertai harapan agar kita senantiasa diberi kekuatan untuk dapat mempertahankan semangat dan kinerja terbaik kita, serta demi kejayaan Tentara Nasional Indonesia, Bangsa dan Negara Kesatuan Republik Indonesia yang sangat kita cintai ini, Atas nama Keluarga Besar Angkatan Darat, saya juga mengucapkan terima kasih yang tulus dan penghargaan yang setinggi-tingginya kepada seluruh masyarakat Indonesia, yang telah mencurahkan segenap cintanya kepada TNI AD, sehingga prajurit TNI AD dapat mengemban setiap tugas dan amanah yang diberikan dengan baik.

3. Hadirin dan Peserta Upacara yang saya hormati, Hari ini, tepat 72 tahun yang lalu, para pendahulu kita telah menorehkan catatan yang sangat penting dalam sejarah perjuangan Bangsa Indonesia, yaitu peristiwa yang dikenal sebagai Palagan Ambarawa, Meski dengan senjata dan perlengkapan yang sangat sederhana kesatuan-kesatuan Tentara Keamanan Rakyat (TKR), yang merupakan cikal bakal TNI, bersama rakyat berhasil memenangkan pertempuran secara gemilang dengan
memukul mundur tentara Sekutu yang memiliki persenjataan dan kemampuan taktik serta strategi perang yang jauh lebih modern di masa itu.

4. Keberhasilan tersebut, tidak hanya meningkatkan moril perjuangan di wilayah Indonesia lainnya, tetapi juga memberikan dampak politis secara internasional dan dampak psikologis kepada Sekutu, karena ternyata TNI dan rakyat Indonesia mampu menunjukkan semangat pantang menyerah dalam mempertahankan kemerdekaan yang baru saja diraih, Palagan Ambarawa adalah simbol kemanunggalan TNI AD dan rakyat Indonesia. Hubungan antara TNI AD dan rakyat bukanlah sebatas hubungan profesionalitas belaka, namun lebih dari itu, TNI AD memiliki hubungan biologis dengan rakyat Indonesia karena dilahirkan dari rakyat sehingga senantiasa membela dan memperjuangkan kepentingan rakyat.

5. Sebaliknya, rakyat adalah pendukung dan penguat perjuangan TNI AD dalam setiap tugas yang diemban.Kondisi di atas tersirat dalam tema yang ditetapkan pada Hari Juang Kartika tahun 2017 ini, yaitu “MANUNGGAL DENGAN RAKYAT, TNI AD KUAT” Hadirin dan Peserta Upacara yang saya hormati, Sebagaimana peringatan Hari Juang Kartika sebelumnya, pada peringatan kali ini juga dilaksanakan upacara secara terpusat maupun secara tersebar secara sederhana.

6. Selanjutnya, untuk menambah makna peringatan ini, TNI AD juga melaksanakan acara syukuran, ziarah dan Lomba Lari 10 KM yang dilaksanakan secara serentak di seluruh Kodam dan melibatkan 67.328 orang dari berbagai kalangan.Selain itu, dilaksanakan pula berbagai kegiatan bakti sosial seperti pemberian Sembako sejumlah 27.152 paket, santunan kepada 2.976 orang Veteran dan Warakawuri, donor darah sejumlah
20.460 orang, khitanan massal sejumlah 2.486 orang, operasi bibir sumbing sejumlah 247 orang, operasi katarak sejumlah 2.668 orang dan pengobatan massal sejumlah 19.262 orang Dibidang karya bakti, telah dilaksanakan penanaman 149.490 pohon di seluruh wilayah.

7. Kegiatan-kegiatan itu diharapkan dapat menjadi bagian dari upaya peningkatan kesejahteraan dan kualitas hidup masyarakat Indonesia,Hadirin dan Peserta Upacara yang saya hormati, Dunia di sekitar kita bergerak dengan sangat cepat dan dinamis, yang berdampak positif maupun negatif bagi umat manusia. Apabila dapat dikelola dengan baik, maka dinamika tersebut akan bermanfaat untuk menjaga kepentingan nasional suatu Bangsa, demikian pula sebaliknya. Oleh karena itu, dinamika perkembangan kondisi tersebut harus dijadikan sebagai dasar penentuan strategi nasional suatu Bangsa.

8. Strategi yang dikembangkan tentunya juga harus didasarkan pada penilaian hakekat ancaman yang juga senantiasa berkembang. Adapun ancaman-ancaman global yang saat ini dirasakan oleh seluruh dunia yaitu, krisis energi, pemanasan global, krisis ekonomi, persaingan untuk mempertahankan hegemoni antar Negara-negara majudukungan kemerdekaan terhadap kelompok separatis, demokratisasi dan liberalisasi serta komunisme dan lain sebagainya. Ancaman serangan siber dan Perang Informasi juga terus meningkat dan sistematis.

9. Dengan situasi tersebut di atas, maka setiap Negara senantiasa bersaing untuk mencapai kepentingannya. Oleh karena itu, untuk memenangkan persaingan tersebut, maka Indonesia harus memiliki daya saing berupa keunggulan komparatif dan keunggulan kompetitif.

10. Menurut Forum Ekonomi Dunia, pada tahun 2017 Daya Saing Indonesia berada pada peringkat ke-36. Sementara itu, Indeks Pembangunan Manusia (IPM) Indonesia berada pada peringkat 113 dari 188 Negara dengan rata-rata lama pendidikan nasional mencapai 8.42 tahun atau sampai dengan Kelas 2 SMP. Hal ini tentunya menjadi tantangan bagi seluruh komponen Bangsa untuk turut serta membantu pemerintah dalam meningkatkan daya saing nasional khususnya generasi muda, Peningkatan kualitas pembangunan manusia mutlak diperlukan karena merupakan modal dasar pembangunan, khususnya dalam rangka mempertahankan eksistensi Bangsa kita, agar tidak dilibas oleh Bangsa lain di dunia.

11. Terkait hal tersebut, maka sebagai bagian dari komponen Bangsa, TNI AD berkomitmen untuk bersama-sama mendukung program pemerintah, yaitu dengan melibatkan Rumah Sakit TNI AD dalam program Indonesia Sehat, Tentara Mengajar untuk mewujudkan Indonesia Pintar dan merekrut putra-putri daerah yang potensial termasuk yang berasal dari wilayah Terpencil dan Terluar serta Perbatasan untuk menjadi prajurit TNI AD yang selaras dengan program , Indonesia Kerja guna membantu terwujudnya Indonesia Sejahtera, Secara internal, TNI AD juga terus meningkatkan kemampuan prajuritnya sehingga menjadi prajurit yang unggul dan profesional yaitu melalui proses rekrutmen, pendidikan dan pelatihan serta penugasan yang baik. Komitmen tersebut telah mengantarkan TNI pada peringkat ke-14 dunia dan peringkat pertama di Asia Tenggara.

12. Hal ini sekaligus menunjukkan bahwa pembangunan kekuatan pertahanan Negara yang dilakukan oleh pemerintah telah mendorong TNI sebagai kekuatan yang diperhitungkan dunia,Hal ini sejalan dengan visi Panglima TNI, Marsekal TNI Hadi Tjahjanto untuk mewujudkan TNI yang profesional dan modern serta memiliki kemampuan proyeksi regional serta komitmen global. Dengan didukung komitmen yang kuat antara TNI, pemerintah, rakyat dan komponen Bangsa lainnya, maka cita-cita menjadikan Indonesia sebagai Macan Asia bahkan Dunia, yang disegani kawan dan ditakuti lawan, bukanlah mimpi belaka.

13. Para Prajurit yang saya banggakan, Di dalam negeri, kita merasakan betapa meningkatnya suhu politik yang mendorong terjadinya perang informasi di media nasional maupun media sosial. Ujaran kebencian serta hoax terus mengisi ruang-ruang publik dan semakin menimbulkan ketidaknyamanan bahkan dapat merusak persatuan dan kesatuan Bangsa, terlebih lagi, tahun depan merupakan tahun politik. Terkait dengan hal tersebut, tentunya akan ada pihak-pihak yang berusaha untuk menarik institusi maupun personel TNI AD untuk terlibat didalamnya. Untuk itu, saya akan mengingatkan para prajurit sekalian seperti yang diamanatkan Panglima Besar Jenderal Sudirman bahwa “TNI jangan sampai dikuasai oleh partai politik manapun juga”, sehingga untuk menjalankan amanat tersebut maka TNI AD harus netral dan tidak boleh terlibat, dilibatkan atau melibatkan diri dalam politik praktis.

14. Saya ucapkan terima kasih kepada seluruh personel TNI AD karena dalam penyelenggaraan Pilkada serentak tahun 2017, kalian telah memegang teguh komitmen dan menjaga netralitas TNI sehingga pesta demokrasi tersebut berjalan dengan aman dan lancar. Kedepan, saya tidak akan segan dan ragu untuk memberikan tindakan dan hukuman apabila ada anggota TNI AD yang menciderai amanat reformasi ini, Para Prajurit yang saya banggakan, Dari hasil survei tentang kepercayaan publik terhadap lembaga Negara akhir-akhir ini, kita patut bersyukur dan bangga atas kepercayaan tertinggi yang diberikan oleh masyarakat Indonesia kepada institusi TNI. Prestasi tersebut bukanlah sesuatu yang diminta maupun direncanakan, melainkan suatu bentuk pengakuan dan penghargaan rakyat Indonesia kepada TNI, termasuk kita, prajurit TNI AD didalamnya.

15. Pencapaian tersebut tentunya tidak boleh menjadikan TNI AD berbangga dan jumawa. Kepercayaan ini justru menjadi pemacu bagi kita dalam memberikan dharma bakti yang terbaik bagi rakyat dan Bangsa Indonesia. Demikian pula halnya dengan prestasi yang diraih TNI AD ditingkat internasional,baik dalam penugasan maupun dalam pertandingan militer serta keberhasilan dalam penanggulangan teroris maupun Kelompok Kriminal Separatis Bersenjata, Capaian tersebut merupakan wujud keberhasilan program pembangunan kekuatan pertahanan Negara yang didukung oleh sinergitas kelembagaan yang harus dijaga sepanjang masa antara TNI AD, Polri dan komponen Bangsa lainnya, Hadirin dan Peserta Upacara yang saya hormati, Tentunya dalam perjalanan pengabdian TNI AD kepada rakyat, Bangsa dan Negara, masih ada diantara kami yang belum memenuhi harapan menjadi sosok prajurit TNI AD yang sesuai dengan Jati dirinya, yaitu Tentara Rakyat, Tentara Pejuang, Tentara Nasional dan Tentara Profesional. Oleh karenanya, selaku pribadi dan selaku Kepala Staf TNI Angkatan Darat saya menyampaikan permohonan maaf yang setulus-tulusnya.

16. Percayalah bahwa, TNI AD senantiasa bertekad untuk terus membenahi diri, meningkatkan profesionalisme dan kualitas pengabdiannya, sekaligus mohon doa restu kepada seluruh rakyat Indonesia agar selalu mampu memberikan yang terbaik sesuai dengan tekad kami, yaitu bekerja yang terbaik, berani, tulus dan ikhlas, Hadirin dan Peserta Upacara yang saya hormati, Selaras dengan Visi Nawacita Presiden Joko Widodo, membangun Indonesia dari pinggiran dengan mengutamakan pembangunan daerah tertinggal, terdepan dan terluar (3T), serta sesuai dengan Delapan Wajib TNI, maka TNI AD telah berkomitmen untuk membantu tugas-tugas pemerintah serta meringankan kesulitan rakyat, yang dilaksanakan melalui Operasi Militer Selain Perang (OMSP)

17. Sebagai salah satu wujud komitmen tersebut, pada tahun 2015, TNI AD telah membantu Kementerian Pertanian dalam melaksanakan Program Ketahanan Pangan. Berkat kerja keras dan sinergitas antara institusi termasuk rakyat, Indonesia telah kembali berhasil mencapai swasembada beberapa komoditi pangan, antara lain beras, jagung, cabe dan bawang merah Selain itu, untuk mendukung program pemerintah dan kepentingan rakyat Indonesia, TNI AD berkomitmen menindaklanjuti kerjasama TNI dengan 24 kementerian dan lembaga pemerintahan. TNI AD tentunya akan melaksanakan amanah ini dengan sepenuh hati dan sebaik-baiknya tanpa mengabaikan kesiapsiagaan operasional satuan.

18. Hadirin dan Peserta Upacara yang saya hormati, Karakter asli Bangsa Indonesia yang bercirikan Pancasila sedang menghadapi tantangan yang besar, diantaranya gaya hidup hedonisme, konsumerisme dan individualisme. Penyalahgunaan Narkoba, pornografi dan seks bebas telah menjadi fenomena yang sangat mengkhawatirkan Bahkan pada satu kesempatan, Presiden Joko Widodo pernah menyampaikan bahwa Indonesia saat ini dalam status darurat Narkoba. Badan Narkotika Nasional (BNN) menyebutkan bahwa kurang lebih 15.000 generasi muda kita mati setiap tahun karena Narkoba dan selebihnya menjadi lost generation atau generasi yang hilang.

19. Namun pada sisi lain, beberapa waktu yang lalu terdapat temuan lembaga survei yang justru sangat mengejutkan, dimana 90,5% Generasi Milenial atau yang lahir mulai tahun 1979, ternyata tidak setuju dengan gagasan mengganti Pancasila dengan ideologi lain. Hal ini tentunya sangat menggembirakan kita semua. Pasalnya, Generasi Milenial atau Generasi X selama ini dianggap memiliki pemahaman ideologi yang mengkhawatirkan, Meskipun demikian, dengan adanya fakta yang disampaikan oleh Presiden Joko Widodo, tentunya kita tidak boleh lengah dan harus lebih mawas diri. Sehingga dengan didasari pemikiran tersebut, TNI AD bersama dengan stake holder terkait lainnya secara konsisten terus melaksanakan penguatan karakter Bangsa Indonesia khususnya bagi generasi muda dalam rangka mendukung program Revolusi Mental yang dicanangkan pemerintah.

20. Oleh karenanya, pada kesempatan ini, TNI AD mengajak seluruh komponen Bangsa, untuk bersama-sama menggali kembali nilai-nilai luhur budaya Bangsa yang selama ini menjadi kekuatan bagi Bangsa Indonesia. Nilai-nilai ini secara pribadi saya sebut sebagai Kekebalan atau Imunitas Bangsa, yaitu suatu kekebalan yang dimiliki oleh Bangsa Indonesia dalam mempertahankan keutuhan dan kedaulatan Negara Kesatuan Republik Indonesia, Imunitas Bangsa, sesungguhnya tumbuh dan berkembang bersama dengan sejarah perjuangan Bangsa Indonesia yaitu sejak masa kerajaan-kerajaan nusantara, seperti Singosari, Majapahit dan Sriwijaya.

21. Nilai-nilai kebangsaan yang kemudian teramu dalam Pancasila terbukti menjadi pemersatu kerajaan-kerjaaan tersebut. Namun kemudian, kerajaan-kerajaan di nusantara secara perlahan hancur dan akhirnya punah serta tinggal menjadi catatan sejarah, karena kurang mewariskan dan merawat serta menjaga nilai-nilai luhur tersebut. Tentunya, kita tidak menghendaki Indonesia yang kita cintai saat ini, mengalami nasib yang sama di kemudian hari.

22. Oleh karenanya, Bangsa Indonesia saat ini perlu menggali dan memupuk nilai-nilai luhur yang sudah menjadi Imunitas Bangsa, bahkan mewariskannya dari satu generasi ke generasi berikutnya. Hal ini penting dilakukan, karena nilai-nilai luhur itu, tidak akan lekang termakan oleh waktu atau selalu relevan untuk menghadapi setiap perubahan situasi apapun, guna mengawal tetap kokohnya Negara Kesatuan Republik Indonesia, Adapun nilai-nilai luhur tersebut diantaranya adalah sikap menghargai perbedaan, semangat untuk bersatu, pantang menyerah dan rela berkorban, patriotisme dan percaya diri, kebersamaan dan gotong royong

kegiatan dilanjutkan dengan Penyerahan Kunci Rumah Rehab Veteran dan Bingkisan kepada Warakauri serta di lanjutkan dengan Demontrasi Yongmodo, Tari Dana2 dan Drama Krolosal perjuangan Nani Wartabone (Pahlawan Nasional)

Upacara Peringatan Hari Juang Kartika TNI AD (HJK) ke- 72 Tahun 2017 diharapkan TNI AD bertekad kuat untuk memberikan yang terbaik dalam tugasnya dan tidak boleh jauh dari dari rakyat tapi justru harus memiliki kepekaan dan simpati terhadap berbagai persoalan rakyat, jika memang TNI AD ingin dicintai rakyatnya

(Red-1304-Taufik)

Bagikan ...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *